Kisah pasangan asal Bojonegoro ini viral lantaran mendobrak tradisi menikah yang sangat umum di Indonesia

Kepobareng.com – Menikah memang impian semua orang, tapi menikah juga menjadi momok tersendiri bagi mereka yang serba pas-pasan, bukan tidak ingin, tapi kian hari, menikah sudah identik dengan pesta mewah yang menelan biaya tidak sedikit. Bahkan, dengan alasan gengsi, banyak pasangan yang rela berhutang demi melaksanakan pesta pernikahan yang meriah agar dianggap wah!

Padahal hal terpenting dari pernikahan bukanlah acara, pestanya, tapi kehidupan setelahnya alias berumah tangga.

Hal inilah yang diceritakan oleh Rika Prasetiya, karyawan Alfamart di Bojonegoro yang melakukan pernikahan dengan Galih Prasetiya Wijaya yang hanya bermodal mas kawin Rp 500 ribu, tanpa resepsi dsb.

Lewat akun Facebooknya Rika bercerita demikian;

“Mas kawin 500 ribu rupiah Tuuuunaaaii…
Saya menikah saat umur 19th dgn pria berumur 23th.
Pria itu jauh dr kata mapan, mas kawin pun hanya 500 ribu rupiah.
Bukan karena dia ga mampu untuk kasih lebih dari itu, tapi emang saya gak minta.
Saat booming mas kawin dgn angka cantik,
Dan saya jg ga mau memberatkan calon suami untuk menuhi permintaan yg macem2.
Bukan kah rukun nikah itu hanya ada lima :
1. Pengantin lelaki (Suami)
2. Pengantin perempuan (Isteri)
3. Wali
4. Dua orang saksi lelaki
5. Ijab dan kabul (akad nikah)
Tidak perlu ditambah dgn embel2, mas kawin sekian juta, perhiasan emas sekian gram, resepsi di gedung, atau sederet syarat2 lain nya.
Walaupun saya anak pertama perempuan tapi saya juga gak pingin menikah di acarakan.
Lalu setelah 3hari menikah pun saya tinggal di kontrakan 2 petak, cukup besar buat saya tinggal be2 suami.
Tidur pun hanya beralas kasur lipat tipis, krn blm punya spring bed..
Ga jadi masalah krn cinta itu ga harus mewah.
Lucu aja kalo ada yg bilang hari giniii jangan mau nikah karena cinta, perut lapar ga bisa jadi kenyang krn makan cinta..
Beneran bikin saya ketawa, karena sampe saat ini kalo lg makan sepiring be2 sm suami, rasanya malah lebih kenyang drpd makan sendiri (ciyuuus, ga boong)..
Kalau menurut saya siih nikah itu enak nya susah bareng2, jadi pada saat nanti di kasih senang sm Allah pasti ga akan lupain deh saat berjuang dititik terbawah…
Hidup pass passan bukan berarti susah juga.
Pass ga ada makanan, pass tetangga ketok pintu kasih makanan.
Pass dompet lagi tipis, pass bgt dapet arisan.
Pass ga punya duit, pass nyetrika ada duit nyelip di kantong.
Ini semua bukan kebetulan, tapi emang udah diatur sm Allah.
Hidup sederhana dan selalu bersyukur itu wajib buat kami, mewah itu gimana sudut pandang aja.
Mewah buat saya, buat mereka mungkin biasa banget.
Temen2 yg sudah menemukan tambatan hati, segeralah menikah.
Buat yg laki2 ga perlu nunggu mapan, cukup tunjukan kalo kamu lelaki gagah yg penuh tanggung jawab.
Rejeki mah ALLAH yg ngatur. Buat yg perempuan, jangan trlalu banyak syarat ini dan itu.
Kalo calon kamu udah mapan yaa Alhamdulillah..
Kalo belum mapan, InsyaAllah menikah bisa jadi jalan buat hidup lebih baik.
Salam Erika”

Curhatannya viral di Facebook

Hingga saat ini, postingan Rika Pryasetiya sudah dibagikan sebanyak 60 ribu kali. Tak lupa ia juga menceritakan kehidupan setelah menikah, tingkah di kontrakan sepetak berdua, makan sepiring berdua namun tetap merasakan kebahagiaan.

Rika Prasetiya juga menambahkan kalau sebenarnya kebahagiaan itu relatif, bagi dia mewah belum tentu bagi orang lain.

Well, kalau kalian menikah nanti rencana mau dipestain apa sederhana saja?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *